We will fight together...

Senin, 24 Oktober 2011

Manusia Biasa

aku hanyalah manusia
seonggok daging yang bernyawa
namun tetap hakekatnya hina
lemah, tak berdaya

aku hanyalah manusia
seekor binatang yang berakal
namun tetap hakekatnya bodoh
lemah, tanpa olah pikir

yang tlah terjadi tak patut disesali
pun tak bisa ditarik kembali
meski seonggok yang bernyawa berlari
meski binatang berakal meraung keras
tetap tak berubah

seonggok daging bernyawa, meski hina
binatang yang berakal, meski bodoh
namun ia tetap seorang hamba

hamba yang menghamba pada tuhanNya
hamba yang lemah, hina dina
hamba yang tak berarti
yang hanya bisa menadah

hanya mampu mengucap lirih,
'tunjukkan jalan terbaik menurut-Mu
terbaik untuk hamba, di mata-Mu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar